Sunday, October 17, 2010

IBU HANYA MASAK SETAHUN SEKALI

Ini adalah hidangan berbuka kami yang aku masak Ramadhan yang lalu.

Istimewa kan tajuk N3 aku mkali ini....ini semua gara-gara terkenangkan kemeriahan rumah terbuka yang aku dan famili hadir dalam bln Syawal yang lepas. Kadang-kadamg satu hari sampai 6 undangan yang telah kami terjah. Bukan setakat menjamu selera , siap tapaw lagi bila tuan rumah kesian tengok kami cuma larat minum sirap saja..( sbb perut dah penuh..)

Sebenarnya nak share satu cerita tentang telatah seorang pelajarku. Peristiwa ini berlaku dalam bulan Ramadhan yang lalu. Ketika selesai sessi P&P, seorang pelajar lelaki membantuku mengumpul buku latihan tiba-tiba dia bertanya

Cikgu selalu masak ye dalam bulan puasa ni?

Ye, kenapa? Mana kamu tahu?

Saya tengok Cikgu selalu updated FB cikgu....siap upload gambar-gambar hidangan lagi.

Aku terkejut tapi buat-buat selamba...aku tunggu respon dari pelajar aku ni seterusnya. Aku buat-buat sibuk.

Cikgu best lah...sibuk dengan kerja pun sempat masak untuk keluarga.

Dia bersuara lagi, kali ini ada nada sedih jer...aku senyum saja bila dia puji.

Kenapa? Emak awak tak masak ker? Sebagai seorang ibu dan isteri saya juga perlu menguruskan rumah tangga walau bekerja.

Wah! Aku bagi jawapan skema...biasalah itu kan rutin biasa seorang ibu rumahtangga.

Emak saya tak macam tuh...dia tak kerja tapi tak pernah masak.

Terbeliak mataku memandangnya...surirumah sepenuh masa tak pernah masak? Jadi macam mana suami dan anak-anak nak makan?

Emak saya cuma tau tengok TV saja...kadang-kadang dia pi rumah jiran, sembang-sembang. Bila nak makan dia suruh saya beli nasi bungkus kat kedai atau warung tepi jalan saja.

Aku lagi terkejut...banyaknya duit mereka ni. Pagi petang siang malam ker makan nasi bungkus. Kiralah berapa belanja jika ahli keluarga lebih lima orang.

Ayah awak tak komplen ker bila mak tak masak?

Ayah balik jauh malam sbb dia bawak lori kontena. Kadang tak balik.

Kesian pulak aku pada pelajar aku ni tentu dia rasa bosan sebab tak dapat merasa air tangan ibunya sendiri.

Cikgu tau, mak saya pandai masak..dia masak ayam masak merah dan rendang pada hari raya sedap sangat!

Oh Ye? Bagus lah...Awak tentu suka kan?

Itu saja kata-kata yang dapat aku berikan pada pelajar ini supaya dia tak rasa kecil hati. Itu lah seorang anak dalam jauh hati pun masih memuji ibu sendiri.

Mak saya cuma masak setahun sekali saja...

Aku terkesima sebentar...sebaik saja aku menoleh kepadanya dia sudahpun berlalu pergi ( waktu rehat). Aku tak nak komen apa-apa tenang situasi ini kerana masing-masing ada alasan sendiri. Mungkin kita rasa tindakan yang kita buat itu adalah betul tapi sebaliknya orang disekeliling kita menganggapnya tidak wajar. Bila aku fikirkan balik, anak-anakku dan suamiku amat bertuah lah sebab aku selalu rajin memasak untuk mereka walaupun kadang-kadang kami juga akan makan diluar . Sekali sekala puji diri...

2 comments:

  1. Ye lah Mai.....kira masih bertuah jugak la budak ni sbb masih dpt makan

    ReplyDelete

 
© 2009 | Template designed by Yiedpozi @ Yiedpozi [Dot] Info